Thursday, January 1, 2015

Cinta Sebenar



Dah 3 tahun aku tak menulis, but let’s pretend I never left. If I never write again, biarlah entry terakhir aku merekod aku sebagai Magenta yang lebih matang dan tenang. Tahun depan aku masuk 30 tahun. 

Aku nak tulis pasal cinta. Bukan tentang cinta romcom. Tapi cinta yang mengambil masa 29 tahun untuk aku fahami. The kind of love that is patient. The kind of love that never fades, the kind that you can’t break away from and one that continues to linger even after death. Aku nak tulis pasal mak dengan bapak aku. 

Don’t worry, this is not going to be a corny entry. Sebab cinta sebenar banyak duka yang tersembunyi. Kalau aku nak tulis corny corny baik aku cilok skrip dari kad Hallmark.

It goes without saying yang persepsi kita terhadap cinta sekarang skewed sebab social media. Kalau kau tak wish orang happy birthday melalui Instagram atau Facebook, orang kata kau tak kisah. Kalau kau selalu post gambar kau dengan pasangan kau pastu tulis status sweet, orang cakap kau betul-betul bahagia dan sayang. Macam cinta tu diukur dengan berapa kerap kau lafazkan cinta kau kat social media. Tambah pulak sekarang ni banyak proposal mesti nak viral kat Youtube. Semua nak compete siapa yang paling sayang pasangan dia.

Jadi aku nak cakap pasal a quieter, calmer kind of love. Cinta yang tak kecoh. Cinta seorang ayah terhadap anak, misalnya. 

Dari kecik, aku memang tak banyak cakap, even dengan parents aku. Cakap pun kalau betul-betul perlu je, macam nak minta duit untuk PIBG sekolah. Sampai ke tua, aku gunakan duit aku dulu sampai habis untuk langsungkan majlis perkahwinan aku sebab malu and takut nak mintak duit kat bapak aku. Bapak aku pun macam aku. Kalau ada masalah duit, dia diam je. Bayangkan, dia beli rumah kat Damansara Utama pada tahun 90-an dengan gaji seciput semata-mata supaya aku dapat pergi sekolah kerajaan yang bagus dan dapat bersosial dengan budak-budak yang pandai cakap English. Aku adik-beradik empat orang, mak aku surirumah. Beberapa tahun lepas, pada umur 63 tahun, baru bapak aku dapat habis bayar loan rumah tu sepenuhnya. 42 tahun bapak aku kerja nak bayar loan, weekends pun dia pergi office.

Aku tak paham yang sebenarnya kami dianggap ‘miskin’ dulu. Tak mampu makan luar, mak aku masak 2 kali sehari tiap-tiap hari. Weekend pun tak makan luar. Tak pernah pakai sabun liquid- sampai aku 18 tahun, aku pakai sabun buku. Tak pernah beli air jus dulu, minum air kosong je. Sebabtu kalau dapat beli air jus sekarang, aku tau hidup aku sekarang sebenarnya ‘senang’, dan aku tak layak complain. Bapak aku guna kereta pinjam dari tempat kerja. Pakai baju sekolah menengah bertahun-tahun sampai bahu baju aku terkoyak. Lepastu aku jahit.

Kawan-kawan sekolah aku dulu poyo sikit. Suka tanya ada berapa aircon kat rumah, nak banding-banding siapa lagi kaya. Rumah aku takda aircon, tapi aku tipu- aku cakap ada 3. Orang lain dapat seringgit masa sekolah rendah untuk belanja makan, aku bawak cokodok dengan cucur yang mak aku gorengkan pagi tu. Aku rasa malu time tu, sebab aku sorang bawak bekal. Tapi kawan-kawan aku pulak rajin melahap cokodok aku. Sekarang aku terpikir mungkin dorang jarang makan cokodok kat rumah. 

Sebenarnya boleh je happy kalau tak ada duit pun. Cuma lagi senang kalau orang sekeliling kau pun tak ada duit jugak. Jadi membesar di Damansara dikelilingi orang kaya agak azab.  Bak kata Theodore Roosevelt, “Comparison is the thief of joy”.Masa Tingkatan 1, kawan-kawan aku suka minum kopi Coffeebean RM10 dan tengok movie. Memang social life aku terbantut sebab tak ada duit nak join dorang outside of school hours. 

Masa aku kecik, aku selalu jugak jealous tengok kenapa orang lain ada beg Swan lawa, sticker lawa, album setem gempak. Boleh tukar kasut sekolah 2 kali setahun (Kaki aku membesar pun aku pakai je kasut sama, sebabtu masa aku 20 tahun kaki aku size 3). Masa aku 8 tahun, aku ingat bapak aku tak sayang aku sebab tak pernah bagi aku beli stickers yang RM1. Baru aku paham my Dad didn’t even have RM1 to spare at that time. When the recession hit in 1997, bapak aku lagilah down. Taktau camana nak bayar loan rumah, tapi tak pernah tunjukkan perasaan dia. Baru tahun ni aku tau yang masatu dia memang tak ada duit. Pernah sekali kakak aku kena marah sebab asah pensil yang belum tumpul. Bapak aku marah sebab bazirkan pensil, tak ada duit nak beli pencil baru. Aku tak pernah sambut birthday aku. Dapat nombor 1 pun tak dapat hadiah. Tapi tak apa, sekolah dah bagi hadiah (hadiah buku cerita). Mak aku? Tak pernah dapat elaun untuk beli mekap ke apa. Sampai sekarang mak aku tak reti pakai mekap. 

Kau pernah jumpa cinta dan sabar yang macamtu? Cinta yang diam je masa berkorban, dan tak mengungkit pengorbanan dia setiap kali kau bergaduh. Cinta yang kita boleh menghadap each other berpuluh-puluh tahun pun tak pernah terlepas cakap dia tengah suffer financially. That’s the ultimate love. Selfless sampai taknak kongsi masalah sebab taknak risaukan orang lain.

And satu hari kau just happen to dengar dari orang lain pasal benda tu. Aku pun masih belajar nak sayang suami aku macamtu, tapi susah gila kalau sekali pun kau tak ungkit pengorbanan kau. Cinta sebenar ni macam proses pembentukan berlian bawah tanah la agaknya. 

Diamonds are crystals of pure carbon that form under crushing pressures and intense heat. They mostly form in the Earth's mantle, the layer beneath the crust or surface layer, at a depth of about 150km. From mantle to crust. Diamonds that were formed deep inside the earth can be mined close to the surface.National Museum History 

Ha, aku agak macamtu lah. Nak cinta orang macam tu lama, dan sakit. Crushing pressures. Intense heat.   

Do we really understand what real love is? Are we capable of truly loving a person like that? Tanya diri sendiri-

Mampukah kita habiskan kesemua duit kita untuk menyara seseorang tanpa tinggal apa-apa untuk diri kita untuk 40 tahun tanpa mengungkit? Memasak, membasuh baju, membasuh pinggan, membeli groceries, mengemas dan lain-lain 7 hari seminggu untuk bertahun-tahun lamanya tanpa mengungkit? Tanpa mengharap balasan-  untuk couples, tanpa mengharap makan luar sekali seminggu ke, hadiah anniversary ke hadiah birthday.

Atau bertahan dengan emosi  seseorang apabila mereka sedang marah? Aku taktau macam mana mak bapak aku boleh bertahan dengan emosi aku masa aku teenager and kuat memberontak.  Alangkan kalau kat movie tu, tak letak toilet seat pun boleh bikin gaduh sesama pasangan. Entah apa perasaan mak aku basuh pinggan kami yang bertimbun-timbun masa kami kecik.

Jadi aku tak hairan sangat lah kalau orang nak lafazkan benda sweet sweet kat social media pasal pasangan mereka. Walaupun mereka dah bersama sepuluh tahun. Sebab sepuluh tahun pun belum tentu kau pernah cuci bontot pasangan kau, sebagaimana mak kau basuh berak kau masa kau baby. Aku rasa mesti mak bapak orang lain pun banyak pengorbanan yang dorang tak bagitau anak-anak dorang. Mungkin ada yang simpan sebagai rahsia hingga ke kubur.

Jadi entri ini ditujukan kepada the unsung heros in our lives yang jarang kita lafazkan cinta di social media kecuali waktu Mother’s atau Father’s Day - our parents. May I learn to love my husband and future kids like you loved me.





Tuesday, August 12, 2014

RIP Robin Williams.


Pagi ni, pada waktu 2am UK, aku digemparkan dengan berita bahawa Robin Williams meninggal. Like many others, I loved him for the way his movies made me cry, laugh and think. Kali terakhir aku tengok movie dia was last year- One Hour Photo, a very sad movie. Aku juga pernah jumpa dia masa melawat muzium sains dengan keluarga aku di San Francisco pada tahun 1996. Abang aku berani mengambil autograf (yang kemudiannya dia simpan dalam poket seluar dan lupa keluarkan sebelum mak aku buat laundry. Mengamuk dia!). Aku pula hanya usya Robin Williams dan kedua-dua anaknya pada masa itu sebab terlalu malu. He stared back at me. Itula kali pertama aku nampak a celebrity in real life. I was struck by how worn out and sad his face looked off-screen.

Pada akhir tahun 90-an, aku juga pernah digemparkan dengan berita yang Todd dari Suddenly Susan meninggal. Dia tak lah popular sangat, tapi masa tu aku selalu juga tengok show tu kat NTV7, dan dia watak kegemaran aku sebab he was the funny guy in that show. Kawan-kawan dia semua terkejut. Semua suratkhabar tulis pasal bagaimana dia beli ticket untuk ke konsert Fat Boy Slim dan tak sempat pergi. Untuk seminggu, aku main lagu Praise You. Sebagai remaja berumur 14 tahun, aku masih tak dapat paham macam mana orang kelakar dan banyak kawan boleh suicidal.

Sapa-sapa yang kenal aku mesti tau aku ada weakness pasal Jim Carrey. He was one of my first celebrity crushes. Carrey juga battle severe depression sampai sekarang, but who can blame him? Baca saja pasal hidupnya dari kecik sampai besar.

Unlike them, aku tak kelakar. Tapi sebahagian besar hidup aku, aku battle dengan severe depression yang was finally professionally diagnosed in 2008. As a result, I had to drop out out of a university at 22. Bukan something yang aku suka cakap pasal, tapi aku dah address atau mention in a few posts- About a Boy, Kawan yang Sadistik dan Salvation, one of the first entries I published. In fact, blog ni pun created in 2008 untuk aku cope dengan depression aku sebab aku tak suka luahkan perasaan aku in real life.

Salvation adalah surat yang aku tulis masa aku 23 tahun in 2008 kepada sebahagian daripada diri aku, bahagian yang sedih. Excerpts from Salvation:

I want to tell you that I know how it feels being trapped, even if it’s only in your mind. I know how it feels to be trapped in a prison, alone with your thoughts. A prison where you’re afraid of being alone, but have no courage to go outside and face the others. The feeling that you don’t have a choice, or maybe just the ones you would want choose. It’s just that maybe you enjoy being alone, you enjoy misery.

There’s a place we can go to if you can wean yourself from your sadness, a place where you can start over. A place you’ve never been before; where people accept you without questions and don’t bring up your past. A place where we take time off from the real world, from the world that moves too fast for us. A place where all the bad things that have happened to you are but a distant past. A place where the sun doesn’t burn but shine, a place where the water is pure, a place where the ground has never been trodden. A place just for people like us. A place to heal until when you’re ready to face the world again. And when that happens, you’ll realize,

Now I am truly free.

                                                            Photo source: The Academy

"Genie, you're free." Rest in peace, Robin Williams.

Sunday, July 27, 2014

Entitled to be Loved

Aku rasa penipuan paling besar pasal cinta ialah benda paling susah dalam cinta adalah untuk mencari seseorang untuk cintai kamu.

Mungkin satu hari kamu akan sedar yang banyak orang mampu cintakan kamu. Dan antara semua tu, kamu akan cinta sekurang-kurangnya seorang balik. End of story, you live happily after? Alangkah indahnya bagi semua kalau semua kisah cinta semudah itu.

Aku rasa benda paling susah pasal cinta ialah mencari seseorang yang kamu boleh sayang, dan dia tak take advantage of kasih sayang kamu. 

It's human nature for us to take things for granted and walk over people who are nice to you. Orang buka pintu untuk kamu, kamu buat muka toya. Waiter hantar kamu minuman dan kemas meja lepas kamu habis makan, kamu tak berterima kasih. Ok, tak berterima kasih tak apa, tapi dalam hati ada perasaan "aku bayar untuk servis ni, jadi aku tak payah memudahkan kerja atau rasa grateful kepada kau". Perasaan yang kamu berhak untuk tak bersyukur, dan apa yang orang lain buat untuk kamu, sebabnya adalah kamu berhak untuk mendapatnya.

Perasaan lelaki yang terbiasa isteri masak untuknya setiap hari. Perasaan perempuan yang terbiasa laki bagi allowance banyak setiap bulan. Perasaan anak yang terbiasa ibunya membasuh pakaiannya setiap hari. Dahlah tak berterima kasih, minta lebih-lebih pula. Perasaan kita yang dah take people's kindness for granted. Siapa kata kita takkan buat perkara yang sama terhadap cinta seseorang terhadap kita?

Tak familiar ke situasi ni- boss kau asshole kat kamu, dok marah-marah kamu. Kamu takut dengan dia, jadi kamu baik je dengan dia. Cakap dengan dia sopan je. Balik rumah, mak berleter sikit je dah kamu lawan balik. Sebenarnya antara boss dengan mak kamu, siapa yang lagi sayang kamu? Sama juga dengan orang yang tension dengan client, pastu lepaskan geram kat pasangan. Tak tahu ke, orang yang sayang kita ni, bila kita sakit hati, dia pun turut rasa benda yang sama sebab dia sayang dekat kita.

Susah ke untuk berterima kasih kat orang yang tetiap hari berjasa kat kamu? Susah sebenarnya. Tapi buang lah perasaan kamu berhak untuk mendapat itu ini, dan perasaan bahawa itu tanggungjawab mereka untuk memberinya. Memang ibu bapa ada tanggungjawab untuk jaga dan tanggung nafkah kamu, tapi mereka tak perlu (=kalau tak buat, tak mati pun). Ada je mak bapak luar sana yang lari je tinggalkan anak tanpa hiraukan tanggungjawab mereka. Kita semua ada tanggungjawab untuk be nice to each other, tapi ramai je assholes kat luar sana. Jadi hargailah orang yang baik kat kamu.

Jadi kalau kamu bertemu dengan seseorang yang cintakan kamu (family, friends, spouses, etc), janganlah take advantage of them or take them for granted. Cinta tu bukan sesuatu yang kamu berhak untuk dapat, tapi sesuatu yang orang nak bagi. Sebab kalau kamu pikir, kamu dah bertuah sangat dapat jumpa someone to love, who loves you back. Why would you break their heart by treating them cruelly? 


(p/s: Rintihan ini tiada kena mengena dengan rumahtangga penulis yang bebas dari pergolakan pada masa ini)

Friday, July 11, 2014

Dewasa Ini

Mungkin senario zaman kanak-kanak yang sering aku mainkan dalam kepala aku adalah masa aku 8 tahun dan aku tengah sarung kasut sekolah di depan pintu rumah. Lepas tu aku akan ingat perasaan aku masa tu. Soalan yang aku selalu tanya Mak aku- "Mak, asal saya kena pi sekolah agama? Kakak takyah pi pun."

Kakak aku masa tu Tingkatan 1. Dah graduate sekolah agama tahun sebelumnya. Rutin aku pulak pergi sekolah rendah sampai tengahari. Balik kejap, rehat sejam, lepastu pergi sekolah agama pulak sampai pukul 6pm. Balik rumah kena buat homework. Perasaan aku tiap-tiap hari? Penat. Menyampah. Tak sabar nak jadi dewasa. Nak nampak dewasa, buat benda yang orang dewasa boleh buat. 

Apa yang aku teringin masa aku 13 tahun? Nak pakai kosmetik. Beli baju pilihan sendiri. Nak ada boyfriend muka macam ahli boyband kegemaran aku. Nak tengok movie SX18 dan SG18 di wayang. Bapak aku dulu tak kasi aku tengok wayang. Takut aku pergi dengan laki pastu hanky panky.  

Nak masuk I Need House kat MidValley. Nak belajar skateboard macam Avril Lavigne (Manalah aku tau dia akan membesar jadi seorang douchebag). Nak cuba smoking, making out, dadah. Nak hidup penuh drama macam cerita 90210.

Nak masuk universiti, pastu nak enjoy keluar tak balik malam. Nak drive. Nak kerja, earn duit sendiri. Nak ada rumah sendiri supaya boleh bela kucing bebanyak. Paling penting, takyah pergi sekolah dah. My shallow, shallow desires. Keinginan aku agak boring. Perasan tak, tak ada langsung teringin nak tolong dunia? Kah kah kah.

Lepastu aku masuk 25. Mula sedar di dunia selebriti 25 ni tua. Yang popular semua sekitar 16 tahun ke awal 20-an. Mula concerned pasal umur. Kalau dulu aku mekap nak nampak tua, sekarang aku mula sibuk nak cuba pakai krim anti-aging.

Tiba-tiba, semua perasaan yang aku rasa masa aku 15 rasa macam bodoh. Perasaan cemburu kat Britney Spears dulu sebab boyfriend aku masatu minat kat dia. Bila Britney mental breakdown dan cukur kepala, aku mula nampak dia sebagai seorang manusia yang ada perasaan dan vulnerable. Aku mula sedar betapa bodohnya aku 'hating' terhadap orang yang aku tak kenal.

Dulu, consumed dengan insecurity dan teringin nak nampak macam selebriti itu ini. Tak sedar yang semua orang akan dimamah usia. Constantly being replaced by younger, prettier ones. 

Dan aku mula selesa dengan diri sendiri. Taknak tukar muka dengan orang lain dah. Semua articles dan list redundant di internet seperti "Things You Learned in Your 20s/30s/etc? Corny, but true. At some point, kau terima je muka kau. Diri kau.

Semua benda yang aku teringin nak buat masa remaja? Kenapa aku nak sangat? Tetapi obsesi, insecurity dan nafsu aku terhadap benda-benda tu pada masa tu rasa best sangat.

Nak drive sangat? Drive lah sampai puas dalam traffic jam KL yang indah. Nak tengok sangat SX movies? Ha, tengoklah sampai muntah sekarang, tak ada siapa peduli dah. Nak keluar malam tak balik pagi? Jarang aku buat dah. Tak ada idea nak buat apa kat luar tu. Tapi pergi tengok wayang? Sampai sekarang aku rasa thrill dia.

Tapi paling kelakar adalah nak kerja, earn duit sendiri. Oi Magenta 13 tahun, kau gila. Tak tau ke heaven gila bila tanggungjawab kau hanya pergi sekolah je. Balik rumah makanan dah terhidang. Kalau sekolah tu monotoni, apalah kerja. 

Jadi bila aku tengok budak zaman sekarang terkejar-kejar nak jadi dewasa, aku paham. Aku tak complain, aku tak geleng kepala sambil mengeluh, "Kids nowadays." Aku cuba tak judge mereka kalau suka KPop, Twilight atau apa-apa yang dianggap 'lame' oleh orang dewasa. Sebab aku masih ingat perasaan obsesi, insecure dan bernafsu terhadap benda-benda tu memang best. Siapalah aku untuk memperlekehkan keinginan mereka?

Tapi sebenarnya layak ke aku rasa disenchanted dengan adulthood? Selain dari sedar yang aku dah tak nak benda yang sama aku nak masa remaja, teruk sangat ke hidup aku sekarang? Betul ke hidup aku sekarang lagi susah? Bila aku pikir balik, rasanya tak sanggup jugak nak melayan kebosanan pergi sekolah dari 7am sampai 6pm sebagai seorang dewasa. Belajar tentang 9-10 subjek yang langsung aku tak peduli pasal. Mungkin juga aku semakin malas as I get older, jadi semua benda rasa macam lagi susah.

I'm alive, and I live by my own rules. Aku boleh makan aiskrim for dinner, dan boleh tengok movies all day long on Sundays. Satu-satunya penghalang apa aku nak buat adalah apa yang masyarakat akan kata, dan aku boleh pilih untuk tidak kisah. Work is hard, but at least you get paid. Kalau ada orang marah aku, aku boleh lawan balik. If somebody crushes my dreams, I'll just get new ones. If somebody crushes my hopes, I'll just renew them.

Thursday, July 3, 2014

Realiti

What is 'reality' to you?

Piaget berpendapat bahawa kanak-kanak slowly berhenti jadi egocentric sekitar umur 7 tahun dan mula memahami bahawa realiti mungkin berbeza daripada apa yang mereka bersedia untuk menerima. 

(Pada masa yang sama juga mereka akan mula memahami dan menerima pendapat orang lain.)

Aku taktau bila aku start betul-betul paham bahawa realiti aku berlainan daripada orang lain. Even daripada orang sekeliling aku. Tapi yang pasti, bukan masa aku 7 tahun. More like 23 tahun.

I mean, aku tahu di keliling dunia ni ada perperangan, orang yang kebuluran, kefakiran dan sebagainya. Tapi aku tak paham pasal realiti mereka. 

Tahun lepas, aku tolong edit suatu buku compilation tentang cerita-cerita daripada penduduk di Palestin. Kebetulan, seorang daripada penulis tersebut juga sedang belajar di universiti yang sama dengan aku sekarang. Rawan was 19, dan mendengar drones dan bom-bom meletup di luar rumahnya was a normal thing to her. Normal to watch her friends and neighbours die or get severely injured. Despite all that, dia masih dapat excel dalam pelajaran. Masa aku jumpa dia tahun ni, she looked like any other hijabi in UK. You couldn't even tell that she has gone through all that shit. Melalui biasiswa yang unik, dia dapat melanjutkan pelajaran dan escape Palestin for a while. But Palestin was still her reality.

Sebelum kami diperkenalkan, Rawan digambarkan sebagai seorang yang pelik sebab dia seorang yang pendiam dan antisocial. Tapi kalau kau paham realiti seseorang yang pernah melalui semua trauma tu, kau akan paham kenapa dia 'pelik'.

Betul ke dia pelik? Mungkin bagi dia, kau yang pelik.
 
Aku pernah terbaca laporan daripada seorang penyelidik pasal budak-budak dari Trobriand Islands yang sangat miskin sampai memakai pensil yang diikat pada tali sebagai rantai sepanjang masa supaya pensil mereka tidak dicuri. Punyalah dorang value pensil dorang tu. Dan aku akan ingat sampai bila-bila apabila penyelidik itu cerita yang dorang sampai tercekik-cekik nak tulis di sekolah sebab pensil tu dah jadi pendek sangat setelah berkali-kali diasah. Betapa peliknya realiti aku dibandingkan dengan realiti mereka.

Mungkin dalam hidup kau, ada that kid di sekolah yang pendiam, tak bercampur dengan orang. Atau for some reason, budak yang tak macam budak-budak lain. Jadi dia kena ejek atau kena buli. Bagi budak-budak, being 'different' adalah suatu kesalahan. Masalahnya, bila dah tua ni, masih ada orang yang pikir being different is a crime. Unless different kau tu the right kind of different. The cool kind of different. Tapi tak ramai orang paham, kadang-kadang ada sebab orang tu lain daripada orang lain. Kita tak tahu apa yang dia lalui kat rumah. Their inner struggles.

Mungkin parents dia dera dia. Mungkin dia kena tolong bapak dia jual burger every night. Mungkin pakcik dia rogol dia. Mungkin dia dilahirkan psychopath. Atau battling dyslexia. Who knows? Kadang-kadang, hidup kita terlalu normal sampai tak dapat membayangkan hidup orang lain boleh tak normal. 

Sebabtu aku rasa kadang-kadang elok jugak bercampur dengan semua jenis orang. Kalau tak boleh bercampur pun, baca je. Sebab bila selesa atau terbiasa sangat dengan realiti sendiri yang sebenarnya terhad gila, kau hilang perspektif. Unintentionally, kau jadi tak bertimbangrasa. Terlepas cakap benda yang boleh menyinggung perasaan orang lain. Kau jadi egocentric, macam kanak-kanak.

Aku dah tak dapat kira berapa kali aku jumpa orang yang ingat semua orang pikir macam dorang, pastu pelik bila orang lain tak pikir macam dorang. Orang yang ingat semua orang nak benda yang sama. Orang yang ingat cara dia je betul, cara orang lain pelik.

Contohnya, orang yang ingat semua orang nak jadi kaya, famous atau nak pasangan good looking lepas tu judge others on what they own. Sebagai seseorang yang tak ada smartphone sampai umur aku 27, dulu aku memang muak kena judge sebab benda yang aku tak ada. Percayalah, bukan semua orang nak benda yang sama. Ada orang umur 60-an pun tak paham benda ni. Dan aku dah jumpa banyak sangat orang yang complain pasal keluarga mertua dorang sebab 'pelik'. Lain daripada keluarga dorang sendiri. Too affectionate. Too kenegerian. Too this, too that. Semuanya berasaskan sebab kita rasa cara kita sendiri yang paling betul, dan semua orang mesti nak apa yang kita nak. Tapi realiti kau belum tentu realiti orang lain.

We have to accept that we're from different backgrounds and experiences, and with different needs and wants. That we actually live in our own little world, far removed from the reality of others.